Prediksi Semifinal Euro 2020, Swiss Vs Spanyol: Pertandingan Hidup Mati untuk Gelar Sang Penguasa Eropa

- 2 Juli 2021, 12:00 WIB
prediksi dan link live streaming Swiss vs Spanyol
prediksi dan link live streaming Swiss vs Spanyol /tangkapan layar/uefa.com

AKSARAJABAR - Bukan hanya karena Swiss telah menumbangkan juara dunia Prancis dalam 16 Besar Euro 2020 yang membuat Spanyol tak boleh meremehkan Swiss, tetapi juga karena Spanyol pernah dipersulit Swiss dalam beberapa kesempatan.

Dua pertemuan terakhir mereka dalam Nations League berlangsung ketat, masing-masing seri 1-1 di Basel dan Spanyol menang tipis 1-0 sebulan kemudian pada Oktober 2020. Swiss juga membuat kejutan saat menjungkalkan Spanyol 1-0 dalam Piala Dunia 2010.

Spanyol memang perkasa dengan mencetak 10 gol dalam dua pertandingan terakhir, tapi Swiss tidak gentar, apalagi mereka datang ke Stadion Petrovsky di St Petersburg, Rusia, Jumat malam pukul 23.00 WIB, tanpa beban namun dibarengi optimisme tinggi karena telah mencetak sejarah.

Baca Juga: Sinopsis Uttaran ANTV Episode 267 Jumat 2 Juli 2021: Damini Sangat Marah Melihat Meethi Datang ke Rumahnya

Setelah menyingkirkan juara dunia Prancis, mereka semakin percaya diri. Mereka akan mengoptimalkan kekuatannya, dan memanfaatkan seoptimal mungkin kelemahan Spanyol.

Dengan mengalahkan Kroasia 5-3, Spanyol telah memenangi fase gugur pertamanya sejak mengangkat trofi Eropa pada 2012. Spanyol juga menjadi tim yang mencetak gol terbanyak dalam turnamen ini dengan 11 gol.

Tapi itu tak membuat Prancis merasa di atas angin karena mereka melihat sendiri Swiss bisa bangkit dari ketinggalan 1-3 melawan juara dunia Prancis, untuk menyamakan kedudukan 3-3 hingga memaksa Les Bleus menentukan laga dengan adu penalti yang dimenangkan Swiss.

Baca Juga: Peringatan Hari Kesatuan Gerak PKK ke-49 di Kabupaten Subang Dilaksanakan Virtual

Sekalipun tak memiliki bintang-bintang kelas dunia seperti Antoine Griezmann, Karim Benzema dan Kylian Mbappe, Swiss yang berdisiplin tinggi bisa mengalahkan tim dengan bintang-bintang sekelas itu. Untuk itu, Spanyol harus mencari cara menaklukkan tim sedisiplin asuhan Vladimir Petkovic itu.

Spanyol khawatir bakal menghadapi lagi tim yang total bertahan seperti Swedia dan Polandia. "Menghadapi tim yang bermain jauh ke dalam dan bertahan itu adalah hal paling sulit dalam sepak bola," kata pelatih Spanyol Luis Enrique.

Swiss memang hampir tak memiliki pertahanan setangguh Swedia setelah kemasukan delapan gol dari empat pertandingan. Tapi menghadapi Spanyol, Petkovic kemungkinan mengadopsi sistem yang membatasi ruang gerak Spanyol di sepertiga terakhir lapangan, apalagi mereka kehilangan kapten Granit Xhaka karena akumulasi kartu.

Baca Juga: Dandim 0605 Subang yang Baru Langsung Tancap Gas, Jalin Sinergitas dengan Bupati Tinjau TPA di Jalupang

Setelah menyingkirkan juara dunia Prancis, mereka semakin percaya diri. Mereka akan mengoptimalkan kekuatannya, dan memanfaatkan seoptimal mungkin kelemahan Spanyol.

Dengan mengalahkan Kroasia 5-3, Spanyol telah memenangi fase gugur pertamanya sejak mengangkat trofi Eropa pada 2012. Spanyol juga menjadi tim yang mencetak gol terbanyak dalam turnamen ini dengan 11 gol.

Tapi itu tak membuat Prancis merasa di atas angin karena mereka melihat sendiri Swiss bisa bangkit dari ketinggalan 1-3 melawan juara dunia Prancis, untuk menyamakan kedudukan 3-3 hingga memaksa Les Bleus menentukan laga dengan adu penalti yang dimenangkan Swiss.

Baca Juga: DPRD Subang Tetapkan Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2020

Sekalipun tak memiliki bintang-bintang kelas dunia seperti Antoine Griezmann, Karim Benzema dan Kylian Mbappe, Swiss yang berdisiplin tinggi bisa mengalahkan tim dengan bintang-bintang sekelas itu. Untuk itu, Spanyol harus mencari cara menaklukkan tim sedisiplin asuhan Vladimir Petkovic itu.

Spanyol khawatir bakal menghadapi lagi tim yang total bertahan seperti Swedia dan Polandia. "Menghadapi tim yang bermain jauh ke dalam dan bertahan itu adalah hal paling sulit dalam sepak bola," kata pelatih Spanyol Luis Enrique.

Swiss memang hampir tak memiliki pertahanan setangguh Swedia setelah kemasukan delapan gol dari empat pertandingan. Tapi menghadapi Spanyol, Petkovic kemungkinan mengadopsi sistem yang membatasi ruang gerak Spanyol di sepertiga terakhir lapangan, apalagi mereka kehilangan kapten Granit Xhaka karena akumulasi kartu.

Baca Juga: Sinopsis Gopi ANTV Episode 108 Jumat 2 Juli 2021: Urmila Bingung Harus Kembalikan Uang Kepada Agen Model

Striker jangkung Haris Seferovic yang mencetak dua gol lewat sundulan saat melawan Prancis, juga menjadi ancaman serius bagi dua bek tengah Spanyol Aymeric Laporte dan Pau Torres yang pernah direpotkan oleh striker-striker jangkung seperti Robert Lewandowski dari Polandia dan Mario Pasalic dari Kroasia.

Tak ada yang berani merendahkan Swiss, bahkan kiper Unai Simon menandaskan timnya menganggap baik Swiss maupun Prancis sama sulitnya.

"Ini pertandingan perempat final, kami tidak tergantung kepada lawan kami, kami tergantung kepada kami sendiri. Kami bermain untuk menjuarai Euro ini dan kami tak peduli siapa yang kami hadapi, untuk menjuarai turnamen ini kami harus menghadapi tim-tim terbaik," kata dia seperti dikutip Reuters.

Halaman:

Editor: Igun Gunawan


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah