Peringati Hari Santri 2023, Bupati Subang Beri Kado Spesial untuk Santri

- 23 Oktober 2023, 12:54 WIB
Pemkab Subang peringati Hari Santri Nasional 22 Oktober 2023.
Pemkab Subang peringati Hari Santri Nasional 22 Oktober 2023. /Dok. Pemkab Subang/

AKSARA JABAR - Bupati Subang Ruhimat didampingi Wakil Bupati Subang Agus Masykur Rosyadi hadir dalam Upacara Peringatan Hari Santri Nasional Tahun 2023, bertempat di Halaman Kantor Bupati, Minggu (22/10/2023).

Dalam upacara yang berlangsung khidmat tersebut, Kang Jimat yang merupakan Panglima Santri Kabupaten Subang didapuk menjadi pembina upacara. Upacara peringatan Hari Santri Nasional tahun 2023 mengangkat tema "Jihad Santri Jayakan Negeri".

Dalam upacara tersebut dibacakan Naskah Resolusi Jihad 22 Oktober 1945 yang menjadi dasar peringatan Hari Santri Nasional.

Baca Juga: Fikom Universitas Subang Kenalkan Jurnalistik Lebih Menarik, Datangkan Praktisi!

Mengawali amanatnya Kang Jimat menyatakan peringatan Hari Santri Nasional merupakan pengingat bagi kita semua tentang perjuangan para santri terdahulu sekaligus pengingat bahwa cinta kepada tanah air merupakan sebagian dari iman.

"Hari ini kita kembali meratakan momentum nersejarah bagi masyarakat Indonesia mengenang jasa para santri dalam mempertahankan lemerdekaan RI sekaligus pengamalan ajaran Rasulullah bahwa cinta tanah air adalah sebagian dari iman."

Kang Jimat menambahkan Islam adalah agama yang mengharuskan umatnya untuk mendapatkan kebahagiaan di akhirat tanpa melupakan kebahagiaan di dunia yang hanya bisa dicapai melalui gotong royong dalam kebaikan.

Islam adalah agama yang mengajarkan umatnya agar sejahtera di dunia dan bahagia di akhirat. Keseimbangan dalam hidup tidak dapat dicapai tanpa pengorbanan dan kerja keras yang dilandasi demangat kekeluargaan dan gotong royong serta tolong menolong dalam ketaqwaan."

Terkait tema Hari Santri Nasional 2023 Kang Jimat berpesan jihad yang dimaksud bukan seperti jihad pahlawan terdahulu, tetapi jihad yang dimaksud adalah santri sebagai agen perubahan berjuang memperbaiki moral dan intelektual bangsa demi perbaikan taraf hidup masyarakat.

"Jihad yang dimaksud adalah memperjuangkan moral dan intelektual. Kemiskinan, kebodohan, degradasi moral, dan kesenjangan ekonomi adalah contoh berbagai masalah yang menanti untuk dipecahkan karena santri bukanlah orang-orang yamg mundur dari tantangan, tetapi mereka yang siap menghadapi gejolak jaman sekaligus mampu berkontribusi demi kemajuan kehodupan masyarakat."

Baca Juga: 10 Film Ini Wajib Kamu Tonton, Jangan Sampai Ketinggalan

Terakhir Kang Jimat menegaskan dukungan Pemerintah Daerah Kabupaten Subang di bawah kepemimpinannya terhadap penyelenggaraan Pesantren di Kabupaten Subang terbukti dengan telah disusunnya Peraturan Daerah Fasilitasi Pesantren demi lancarnya proses pembelajaran Pondok Pesantren sehingga diharapkan Pondok Pesantren mampu mencetak generasi penerus bangsa yang unggul dan bermoral.

"Di Kabupaten Subang sudah tersusun Perda tentang fasilitasi penelengtaraan pesantren menuju tahapan pengesahan dan merupakan kado bagi para santri dalam Hari Santri Nasional 2023. Kami sangat mendukung kemajuan pesantren yanga da di Kabupaten Subang. Seluruh peoses pembelajaran bisa lancar hingga mampu mecetak generasi unggul yang penuh letaqwaan dan akhlak mulia."

"Selamat Hari Santri Nasional Tahun 2023. Semoga semangat jihad para santri tetap terjaga dan mampu menjadi inspirasi bagi kita semua." Pekik Kang Jimat penuh semangat.

Usai menyampaikan amanatnya Kang Jimat memberikan Penghargaan kepada beberapa santri berprestasi, yaitu:

1. Putri Ayuni dari Pondok Pesantren Raudatul Hasanah sebagai Juara 1 Nasional Silat Tunggal Putri Pospenas 2022 di Kota Solo;

2. Rijfani Dwi Wahyuni dari Pondok Pesantren Arraudoh Kasomalang sebagai Juara 2 Kahlak Putri MOJ 2023 Tingkat Provinsi Jawa Barat;

3. Ponpes Al Istiqomah sebagai Juara 1 Putri Perkemahan Nusantara Tingkat Provinsi Jawa Barat.

Baca Juga: Rekomendasi Maskara Anti Badai, Riasan yang Pas Untuk Malam Mingguan Bersama Kekasih

Acara ditutup dengan penampilan drama kolosal Resolusi Jihad oleh santri dari Pondok Pesantren Al Muktariyah dan siswa-siswa MTs/MA Terpadu Al Ikhlas Desa Caracas Kecamatan Kalijati. Dalam drama kolosal tersebut Panglima Santri Kabupaten Subang Kang Jimat, mengambil bagian dengan menjadi salah satu tokoh besar yaitu Kyai Abas Buntet Cirebon.***

Editor: Andi Permana


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Pemilu di Daerah

x