Perumda TRS Pastikan Pasokan Air Bersih Aman Selama Peralihan Musim

- 4 Desember 2023, 10:17 WIB
Dirut (kiri) bersama tim teknis Perumda TRS mengecek debit air.
Dirut (kiri) bersama tim teknis Perumda TRS mengecek debit air. /

AKSARA JABAR - Setelah berhasil melewati musim panas ekstrem El Nino, Perumda Tirta Rangga Subang (TRS) kini bersiap menghadapi musim hujan. Saat musim panas, tidak ada wilayah langganan yang tidak terlayani meski terjadi penurunan debit sungai dan mata air.

Tim teknis Perumda TRS selama musim panas berhasil mengupayakan layanan air tetap lancar. Sejumlah daerah yang rawan, seperti di wilayah pantura dan selatan masih tetap bisa terlayani.

Di wilayah pantura, Perumda TRS mengandalkan pasokan air baku dari Tarum Timur. Sedangkan di wilayah selatan dari sumber mata air.

“Alhamdulillah kami bisa mempertahankan layanan. Saat musim kemarau ekstrem, El Nino, pasokan air ke pelanggan tetap lancar. Semua ini atas kerjasama yang solid para kepala bagian dan tim di semua cabang unit layanan. Tahun-tahun sebelumnya, sejumlah titik di wilayah Subang kota biasanya terganggu. Tahun ini justru lancar,” kata Direktur Utama Perumda TRS, Lukman Nurhakim.

Menurut Lukman, pihaknya memang bekerja ekstra untuk menghadapi musim panas selama tiga bulan tidak ada hujan antara Agustus hingga Oktober. Sejak awal melakukan mapping wilayah rawan layanan, pemeriksaan rutin, perbaikan infrastruktur jaringan hingga membentuk tim penanganan kebocoran atau yang disebut tim Non Revenue Water (NRW). 

Lebih jauh Lukman menjelaskan, tim produksi distribusi, perawatan, operator, perencanaan teknis dan khususnya tim di cabang unit bekerja lebih ekstra selama musim kemarau.

Selain itu, manajemen juga membuat program peningkatan penerimaan pendapatan. Sehingga cashflow tetap terjaga dan terjadi peningkatan.

“Untuk menjaga dan meningkatkan pelayanan memang perlu pembiayaan. Maka penerimaan harus tetap baik agar dapat melakukan belanja investasi perbaikan infrastruktur, mengganti paralatan dan jaringan perpipaan," tuturnya.

"Misal untuk Jalancagak dan Kasomalang kami harus mengganti pompa dengan kapasitas lebih besar. Sebab debit air menurun, hampir setiap hari ada aduan pelanggan. Sekarang sudah tertangani,” tambah Lukman.

Halaman:

Editor: Andi Permana


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah